Friday, 5 October 2012

---------------------------------
ENTAH
--------------------------------------------------
---------------------------------


Seorang gadis yang sangat inesen penah berangan macam-macam benda. 
Sampai satu ketika, 
anganannya terganggu lalu terhenti. 
Luka ditoreh. Bernanah. Berparut.

Cuba untuk menyedapkan hati, 
seringkali dipujuk akal fikiran yang berada di aras separa sedar agar percaya masa akan menentukan segalanya. 
Percayanya lagi, time heals.

Kemudian, 
datang seorang pemuda yang hampir sempurna di matanya. 

Namun,
 punca anganannya terhenti dulu membuatkan dia paranoid. 
Penakut. Pesimis. 
Dan segala macam perkataan yang sewaktu dengannya.

Untuk membuka ruang, 
dia terasa sesak lagi tersepit
Untuk memberi peluang, 
dia teringat akan rasa sakit yang masih lagi menghantui.

Lalu, harus bagaimana?

Masa terus berjalan bukan dengan lenggang kangkung. 
Malahan berlari-lari anak. 
Dan terus berlari pecut meninggalkan kita. 
Ya, kita semua.

Dan sekarang, . . . . . . . . .





-Kosong-


nota penting : Gadis itu BUKAN aku. Sekian

No comments:

Post a Comment